Umum

Mengenal Lebih Detail Tentang Biografi Buya Yahya

January 13, 2019

Buya Yahya merupakan salah satu tokoh ulama muda yang sangat terkenal terutama di wilayah Cirebon, Jawa Barat. Sebetulnya nama asli beliau adalah Kiai Haji Yahya Zainul Maarif namun lebih terkenal dengan sapaan Buya Yahya. Sosok Buya Yahya memang begitu menarik perhatian di kalangan umat Islam tanah air karena beliau dikenal sebagai ulama muda yang tinggi keilmuannya. Selain itu, Buya Yahya juga merupakan ajeungan sekaligus pengelola ma’had (Pondok Pesantren) Al-Bahjah Cirebon. Dibalik sosok Buya Yahya yang begitu populer ternyata beliau memiliki perjalanan hidup yang menarik untuk disimak yang terangkum dalam biografi Buya Yahya berikut ini.

Profil Biografi Buya Yahya

Sosok Buya Yahya yang begitu populer di wilayah Jawa Barat mungkin banyak yang mengira bahwa beliua lahir di Jawa Barat. Namun siapa sangka beliua justru lahir di wilayah Jawa Timur. Ustad Yahya Zainul Ma’arif atau Buya Yahya lahir pada tanggal 10 Agustus 1973 di Kabupaten Blitar. Buya Yahya merupakan putra dari Mbah Jamzuri atau yang akrab disapa Mbah Kakung. Sejak kecil ayah beliau mendidik sedangkan sang ibu yang akrab disapa dengan Mbah Uti yang paling banyak memberikan Tarbiyah. Dengan demikian tak heran bila kini sosok Buya Yahya menjadi sosok besar pemersatu umat. Buya Yahya memiliki seorang istri bernama Fairuz ar-Rohbini dan dari pernikahannya tersebut beliau dikaruniai 4 orang anak.

www.pexels.com

Riwayat Pendidikan Buya Yahya

Beliau menempuh pendidikan Sekolah Dasar sampai dengan Sekolah Menengah Pertama di Blitar sambil mengikuti Madrasah Diniyah yang diasuh oleh KH. Imron Mahbub. Pada tahun 1988 sampai 1993, Buya Yahya kembali melanjutkan pendidikannya di Pondok Pesantren Darullughah Wadda’wah di Bangil. Kala itu pesantren tersebut diasuh oleh Habib Hasan bin Ahmad Baharun.

Pada tahun 1993 sampai 1996, Buya Yahya pernah mengajar di Pondok Pesantren Darullughah Wadda’wah Bangil.Namun di tahun 1996 Buya Yahya berangkat ke Universitas Al Ahgaff Yaman atas perintah dari Habib Hasan Bin Ahmad Baharun. Beliau menempuh pendidikan di Yaman selama 9 tahun atau tepatnya sampai tahun 2005. Tidak hanya menempuh pendidikan di Universitas Ahgaff, Buya Yahya juga belajar di Rubath Tarim yang diasuh oleh Habib Salim Asyasyatiri.

Ketika Buya Yahya menempuh pendidikan di Yaman, beliau memang banyak belajar mengenai ilmu fiqih dari para Mufti Hadramaut diantaranya adalah Habib Ali Masyur bin Hafid, Syekh Fadhol Bafadhol, dan Syekh Muhammad Al Khotib. Selain ilmu fiqih, beliau juga belajar mengenai ilmu hadist dari para ahli hadist diantaranya Sayyid Amad bin Husin Assegaf, Habib Salim Asysyatiri serta DR. Ismail Kadhim Al Aisawi. Selain itu Buya Yahya juga mengambil ilmu ushul fiqih dari ulama-ulama ahli. Selain belajar, Buya Yahya juga pernah mengajar di Fakultas Tarbiyah dan Dirosah Ilamiah di Universitas Ahgaff Yaman selama 3 tahun.

Awal Mula Berdakwah di Cirebon

Sesudah menghadap Al Murobbi di Yaman lalu memperoleh izin di tahun 2006, Buya Yahya mulai berdakwah dengan penuh kesabaran dan tawakkal kepada Allah SWT. Dakwah tersebut beliau mulai dari mushola ke mushola kecil dengan menjadi pengisi berbagai majelis ilmu hingga berlanjut ke majelis-majelis taklim. Bahkan kala itu beliua juga sempat hadir di Majid At-Taqwa Alun-Alun Cirebon untuk mengisi majelis ilmu.

www.pexels.com

Pada mulanya saat Buya Yahya menyampaikan majelis taklim, hanya sekitar 20 rang saja yang hadir. Tetapi lama kelamaan jumlah jamaah yang hadir semakin banyak dan memnuhi ruangan maupun halaman masjid. Selanjutnya Buya Yahya sering menghadiri majelis taklim yang ada di berbagai tempat mulai dari Kota Cirebon, Kuningan, Majalengka, Indramayu, serta Jabodetabek. Bahkan beliau juga tidak pernah membatasi dalam berdakwah hanya di masjid saja. Sebab beliau juga berdakwah di toserba maupun swalayan.

Selanjutnya majelis asuhan Buya Yahya tersebut diberi nama Majelis Al-Bahjah yang juga merupakan nama pesantren yang beliau rintis. Hadirnya pesantren Al-Bahjah ini bagi Buya Yahya merupakan bagian dari upaya untuk menyampaikan dakwah Rasullulah SAW. Dipilihnya nama Al-Bahjah sebagai nama pondok pesantren juga tidak terlepas dari makna indah yang terkadang dalam nama tersebut. Sebab Al-Bahjah berarti kemilau sinar atau cahaya yang mempunyai harapa agar nantinya pesantren tersebut menjadi penerang untuk umat Nabi Muhammad SAW.

Selain berdakwah di mushola, masjid dan tempat-tempat lainnya, Buya Yahya juga pernah berjuang selama satu tahun di stasiun radio Salma 101 FM. Kala itu Buya Yahya merupakan direktur operasional radio Salma kemudian beliau mencoba menghadirkan dakwah melalui radio. Dakwah tersebut dilakukan dengan membuat program pesantren udara dengan mengisi acara radio melalui pengajian-pengajian. Selain itu saat bulan Ramadhan tiba, Buya Yahya ikut terlibat dalam media cetak dengan mengasuh rubrik tanya jawab di koran harian Radar Cirebon dan tetap aktif mengisi artikel di hari Jumat dalam Oase Iman. Beliau juga mengasuh rubrik masail diniyah di sebuah majalah Islami Al-Basyirah yang terbit di wilayah Jawa Timur.

Dalam setiap majlis ilmu yang beliau hadiri, selalu dipenuhi oleh para mustami’ dan thullabul ‘ilmi pada malam senin dan selasa. Kehadiran mereka tersebut hanya untuk hadir di roudhotul jannah atau majlis ilmu yang diampu oleh Buya Yahya. Namun beliau selalu meyakini bahwa keberhasilan tersebut tidak terlepas dari izin Allah SWT. Bahkan sikap hormat beliau kepada para masyaikh ketika masih berada di Yaman dahulu kini membuahkan hasil. Sebab atas izin Allah SWT, kini para mustami’ dan thullab menampakkna sikap hormat pada Buya Yahya.

Buya Yahya Mendirikan Pondok Pesantren

Dalam perjalanan dakwahnya, majelis Al-Bahjah yang dirintis oleh Buya Yahya akhirnya berkembang menjadi pesantren yang berdiri pada tahun 2008. Pesantren yang bernama Al-Bahjah tersebut didirikan di Kelurahan Sendang, Kecamatan Sumber, Cirebon. Berdirinya pesantren ini merupakan permintaan dari warga sekitar yang sangat ingin menitipkan anak-anaknya di pesantren. Setelah proses pembangunan selama kurang lebih 1,5 tahun akhirnya pesantren tersebut diresmikan tepatnya pada Januari 2010.

www.pexels.com

Pesantren Al-Bahjah sendiri mempunai beberapa kampus yaitu kampus utama yang terletak di Cirebon yang dibangun tahun 2008. Selain itu Al-Bahjah juga mempunyai banyak unit usaha diantarana mini market AB Mart, Radio_QU, Al-Bahjah TV, SDIQU Al Bahjah, SMPIQU Al Bahjah, SMAIQU Al Bahjah, dan lain-lain. Unit-unit usaha yang dimiliki oleh Al Bahjah tersebut rata-rata memang digerakkan oleh santri atau yang disebut dengan santri khusus. Tak hanya bergerak dalam bidang dakwah dan sosial, santri khusus tersebut juga ada yang bertugas di dapur umum.

Pesantren Al Bahjah memang begitu kental dengan nuansa Nahdliyin padahal sebetulnya pesantren ini bukanlah milik dari ormas Nahdatul Ulama. Uniknya, pesantren Al-Bahjah ini juga menerapkan peraturan bagi santrinya untuk wajib berbahasa Arab dalam kehidupan sehari-hari. Tak perlu khawatir untuk santri baru karena akan diberikan waktu selama tiga bulan untuk berdaptasi dengan lingkungan pesantren.

Jaringan Pendukung Dakwah

Bila dibandingkan ustad pesantren lainnya, Buya Yahhya memang selangkah lebih modern. Hal tersebut bisa terlihat dari perubahan dakwah Buya Yahya dengan LPD Al-Bahjah yang semakin melebarkan sayap. Untuk itulah beliau menggunakan jaringan radio dan TV Al Bahjah dengan aktif menyiarkan ceramah maupun pengajiannya. Bahkan video-video pengajian dari Buya Yaha tersebut bisa dibuka melalui situs maupun Youtube. Seiring dengan semakin populernya Buya Yahya, dakwah beliau kini semakin merambah ke mancanegara. Selain itu, Buya Yahya juga pernah ikut berdakwah di media televisi nasional diantaranya TV One, TVRI, MNCTV dan tetap aktif mengisi acara dialog interaktif di Cirebon TV.

Diskusi Dengan Wahabi

Buya Yahya merupakan tokoh kultural Aswaja yang memang begitu gigi dalam membela faham Ahlusunnah yang telah digerakkan oleh sebagian besar umat muslim di Indonesia. Meskipun begitu ada saja faham dari aliran lain yang agresif serta bertabrakan dengan menyebarkan pahamnya dalam berbagai media. Untuk menghindari adanya perseteruan tersebut maka beberapa tokoh mengadakan diskusi dengan duduk bersama dengan mengedepankan pada dalil maupun landasan pemahaman masing-masing.

www.pexels.com

Untuk itulah Buya Yahya mengadakan diskusi terbuka dengan mengajak toko-tokoh salaf wahabi. Video tersebut kemudian diupload ke youtube dan tampak memperlihatkan kealiman dan kearifan Buya Yahya dalam berdiskusi maupun berdebat. Hal tersebut bisa terlihat dari diskusi yang dilakukan dengan Profesor Salim Bajri dan Ustad Ahmad Thoharoh. Dimana perbincangan mereka tersebut ditayangkan di TV lokal Cirebon.

Respon Pada Gosip Kontroversial

Buya Yahya merupakan sosok yang banyak dijadikan referensi oleh umat muslim. Namun tak dapat dipungkiri bahwa Buya Yahya juga pernah dihadapkan pada pertanyaan dari jamaah yang berkaitan dengan gosip agama yang sedang berkembang. Dalam beberapa permasalahan, beliau juga menentang statemen kontroversial yang disampaikan oleh sesama ustad. Dari beberapa gosip kontroversial yang pernah ia tanggapi yaitu yang diucapkan oleh K.H Said Aqil Siradj yang berhubungan dengan jenggot. Ungkapan dari K.H Said memang kerap dipelintir dan disalahpahami oleh orang lain. Namun hal tersebut disikapi keras oleh Buya Yahya.

Selain itu Buya Yahya juga pernah menyikapi pernyataan dari Prof. Quraish Shihab yang berkaitan dengan jaminan surga untuk Nabi Muhammad SAW. Dari beberapa gosip yang bermunculan tersebut intinya beberapa ustad tersebut sama-sama memperjuangkan eksistensi Aswaja yang tidak sama-sama menyalahkan. Hanya saja terkadang ungkapan yang multitafsir dan sepintas bisa diartikan berbeda oleh oranglain. Hal tersebut bisa dimanfaatkan oleh oranglain yang tak bertanggungjawab untuk mengadu pendapat dan sanggahan antar ustad. Tetapi fenomena sama-sama sanggahan lewat video tersebut tidak ada tindak lanjut tanpa adanya pertemuan langsung dari pihak-pihak yang saling berkaitan. Hal tersebut menjadi senjata bagi pihak tertentu untuk semakin menjatuhkan wibawa dan citra ustad.

Itulah tadi penjelasan mengenai biografi Buya Yahya yang bisa menjadi referensi bagi anda yang ingin tahu lebih jauh mengenai sosok Buya Yahya. Melalui informasi di atas kini anda bisa mengetahui perjalanan dakwah Buya Yahya sejak beliau lahir, bersekolah, menempuh pendidikan di Perguruan Tinggi hingga akhirnya berdakwah di Cirebon. Dari masing-masing perjalanan kehidupan tersebut banyak nilai-nilai positif yang bisa menjadi teladan bagi umat muslim agar tetap gigih dalam meraih keinginan dan cita-cita. Bila anda ingin tahu lebih lengkap seputar profil tokoh-tokoh ternama maka silakan kunjungi Bagi-in.com yang selalu menyajikan informasi terkini dan terlengkap.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *